Menteri Perang Israel Mengundurkan Diri, Salahkan Netanyahu Atas Perang Gaza

Senin, 10 Jun 2024 09:43
(0 pemilihan)

medcom Tel Aviv: Benny Gantz, menteri perang Israel yang berhaluan tengah, mengumumkan pengunduran dirinya pada Minggu, 9 Juni 2024. Ia menuduh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu salah mengelola upaya perang dan menempatkan ‘kelangsungan hidup politiknya’ di atas kebutuhan keamanan negara.

Langkah tersebut tidak serta merta menimbulkan ancaman bagi Netanyahu, yang masih menguasai koalisi mayoritas di parlemen. Namun pemimpin Israel menjadi lebih bergantung pada sekutu sayap kanan yang menentang proposal gencatan senjata terbaru yang didukung AS dan ingin terus melanjutkan perang.

“Sayangnya, Netanyahu menghalangi kita untuk mencapai kemenangan sejati, yang merupakan pembenaran atas konsekuensi yang menyakitkan dan berkelanjutan,” kata Gantz, dilansir dari Toronto Star, Senin, 10 Juni 2024.

Dia menambahkan bahwa Netanyahu membuat janji-janji kosong, dan negaranya perlu mengambil arah yang berbeda karena dia memperkirakan pertempuran akan terus berlanjut di tahun-tahun mendatang.

Mantan panglima militer yang populer itu bergabung dengan pemerintahan Netanyahu tak lama setelah serangan Hamas untuk menunjukkan persatuan. Kehadirannya juga meningkatkan kredibilitas Israel di mata mitra internasionalnya.

Gantz memiliki hubungan kerja yang baik dengan para pejabat Amerika Serikat (AS). Gantz sebelumnya mengatakan, dia akan meninggalkan pemerintahan pada 8 Juni jika Netanyahu tidak merumuskan rencana baru untuk Gaza pascaperang.

Dia membatalkan konferensi pers yang direncanakan pada Sabtu malam setelah empat sandera Israel diselamatkan secara dramatis dari Gaza pada hari sebelumnya dalam operasi terbesar Israel sejak perang delapan bulan dimulai. Sebanyak 274 warga Palestina, termasuk anak-anak, tewas dalam serangan itu, kata pejabat kesehatan Gaza.

Gantz menyerukan Israel untuk mengadakan pemilu pada musim gugur, dan mendorong anggota ketiga Kabinet perang, Menteri Pertahanan Yoav Gallant, untuk “melakukan hal yang benar” dan juga mengundurkan diri dari pemerintahan. 

Gallant sebelumnya mengatakan, dia akan mengundurkan diri jika Israel memilih untuk menduduki kembali Gaza, dan mendorong pemerintah untuk membuat rencana pemerintahan Palestina. Pada Sabtu, Netanyahu mendesak Gantz untuk tidak meninggalkan pemerintahan darurat masa perang.

“Ini adalah waktunya untuk persatuan, bukan untuk perpecahan,” katanya, dalam permohonan langsung kepada Gantz. Keputusan Gantz untuk keluar sebagian besar merupakan “langkah simbolis” karena rasa frustrasinya terhadap Netanyahu, kata Gideon Rahat, ketua departemen ilmu politik di Universitas Ibrani Yerusalem. 

Dia mencatat bahwa hal ini dapat semakin meningkatkan ketergantungan Netanyahu pada ekstremis, anggota sayap kanan pemerintahannya, yang dipimpin oleh Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir dan Menteri Keuangan Bezalel Smotrich.

“Saya pikir dunia luar, khususnya Amerika Serikat, tidak terlalu senang dengan hal ini, karena mereka melihat Gantz dan partainya sebagai orang yang lebih bertanggung jawab dalam pemerintahan ini,” kata Rahat.

Pada Minggu malam, Ben-Gvir menuntut tempat di Kabinet perang, dengan mengatakan Gantz dan Kabinet yang lebih kecil telah ceroboh dalam upaya perang karena keputusan ideologis yang “berbahaya”.

Hamas menyandera sekitar 250 orang dalam serangan 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang. Sekitar setengah dari mereka dibebaskan dalam gencatan senjata selama seminggu di bulan November. 

Sekitar 120 sandera masih tersisa, dan 43 orang dinyatakan tewas. Setidaknya 36.700 warga Palestina telah tewas dalam pertempuran tersebut, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara pejuang dan warga sipil.

(FJR)
 
 
Baca 11 kali Terakhir diubah pada Senin, 10 Jun 2024 09:49
Bagikan: