Kisah pandemi Covid-19 India seperti diceritakan oleh para jurnalis wanitanya

Kamis, 23 September 2021 09:11
(0 pemilihan)

Fitra Iskandar alinea.id Jurnalis Dichen Ongmu meninggalkan rumahnya di provinsi Sikkim, India timur laut untuk menghindari infeksi pada bayi saudara perempuannya yang baru lahir, memotong rambutnya yang panjang agar dia dapat mendisinfeksi dirinya sendiri secara lebih efektif setiap malam, dan mengembalikan insentif Covid-19 pemerintah karena dia percaya bahwa beberapa rekannya telah mengantonginya dengan tidak layak.

Wartawan lain di ibu kota Delhi mengajukan ceritanya meskipun kaget karena harus mengucapkan selamat tinggal terakhir secara daring kepada nenek tercintanya, yang kesehatannya tiba-tiba memburuk.

Keluarganya tahu dia tidak akan meninggalkan pekerjaannya, meskipun dia sangat ingin bersama neneknya di saat-saat terakhirnya.

Dari Mei hingga Juli tahun ini, ketika gelombang kedua virus corona yang mematikan di India surut, 40 jurnalis wanita dari 30 negara bagian di seluruh India menggelar sesi daring di mana mereka menceritakan pengalaman meliput pandemi, mengungkapkan tingkat etika dan komitmen profesional yang luar biasa tinggi.

Banyak yang mempertaruhkan kemungkinan terpapar ketika mereka pergi ke rumah sakit yang tidak dilengkapi fasilitas dengan baik untuk menceritakan kisah-kisah keluarga yang orang-orang terkasihnya megap-megap, atau pergi ke desa-desa untuk menemukan orang-orang sekarat karena ketidaktahuan atau kekurangan dokter atau transportasi.

Yang lain menghadapi pelecehan dan ancaman di krematorium di mana mereka pergi untuk menghitung mayat. Beberapa melampaui tugas profesional mereka, menggunakan hak istimewa mereka untuk menyelesaikan panggilan SOS selama gelombang kedua.

Malam-malam dihabiskan untuk berkoordinasi dengan birokrat dan rumah sakit, dan kemudian berbaring terjaga dengan rasa bersalah karena tidak mampu menyelesaikan semua panggilan darurat yang mereka terima.

Ketika Gather Sisters, sebuah kelompok feminis yang berbasis di Delhi, memulai proyek ini, yang disebut “The Moment, As She Knows It” — sejarah lisan Covid-19 seperti yang dilihat oleh jurnalis wanita India — banyak yang masuk hanya untuk mendengarkan dalam barisan.

Segera, mereka masuk setiap hari kerja pada pukul 7 malam, tidak mau ketinggalan cerita mencekam yang mereka harapkan. Fokus utamanya adalah pandemi, tetapi, berkat pertanyaan dari penyelenggara Gather Sisters Tithiya Sharma dan para pemirsa, narasi selama satu jam akhirnya mencakup semua masalah perempuan di negara bagian mereka. Yang secara harfiah, itu berarti segalanya.

Menjadi jelas bahwa para jurnalis muda ini sudah melihat peristiwa dari sudut pandang seorang wanita. Pengabaian tenaga kesehatan sosial yang berada di garda terdepan penanganan pandemi ini mengalir seperti benang merah dalam narasi mereka.

Ruchika M. Khanna dari Tribune dari wilayah Punjab yang berbatasan dengan Pakistan menggambarkan beban ganda yang ditimbulkan pandemi dan penguncian pada perempuan: tidak hanya mengurus rumah tangga, tetapi juga berurusan dengan suami yang tiba-tiba menganggur.

Dia juga berbicara tentang bagaimana protes petani yang sedang berlangsung telah membuat perempuan bertanggung jawab atas keluarga di rumah dan ladang mereka.

Bagi Jyoti Yadav dari The Print, sebuah publikasi yang berfokus pada berita dan analisis, kisah yang menentukan dari pandemi adalah buruh migran hamil yang suaminya inginkan pulang — dan tidak masalah jika istrinya melahirkan dalam perjalanan.

Yadav memastikan wanita itu melahirkan di rumah sakit, tetapi ketika dia berlari keluar untuk memberi tahu suaminya bahwa ibu dan anak itu sehat, dia menangis ketika mendengar bahwa bayi itu adalah seorang perempuan -- anak kelima mereka.

Quratulain Rehbar, seorang jurnalis lepas dari Kashmir, menggambarkan bagaimana pandemi hanya memperburuk kondisi perempuan di daerah yang sudah berada di bawah penguncian militer sejak Agustus 2019, ketika Pasal 370, ketentuan konstitusional yang memberi negara status khusus, dicabut.

Dengan tidak adanya angkutan umum, katanya, perempuan harus berjalan bermil-mil untuk mencapai rumah sakit, takut naik kendaraan yang lewat.

Pergi ke kantor polisi terdekat di Kashmir adalah urusan yang berisiko dan situasi politik yang berubah - termasuk pembubaran komisi perempuan negara bagian -- berarti tidak ada jalan lain yang tersisa bagi perempuan yang terjebak di rumah menghadapi kekerasan dalam rumah tangga.

Hampir 10 tahun menjalani profesinya, banyak wartawan yang menceritakan kisah mereka selama interaksi daring telah meliput komunitas yang paling terpinggirkan.

Krithika Srinivasan dari New Indian Express, misalnya, menceritakan kesulitan yang dihadapi gadis suku Tamil Nadu dalam memasuki perguruan tinggi.

Pekerja lepas Chhandosree Thakur dari Jharkhand, sebuah negara bagian di timur negara itu, menggunakan dialog tersebut untuk berbicara tentang “perburuan penyihir”, dan memberikan slogan Hum sab daayan hain (“Kita semua adalah penyihir”) sambil menjelaskan bahwa pembunuhan terhadap wanita tersebut selalu karena laki-laki menginginkan tanah yang mereka miliki.

Wartawan suku Chhattisgarh Pushpa Rokde, dari surat kabar Prakhar Samachar, mengungkapkan kebrutalan yang terus berlanjut yang dilakukan oleh pasukan keamanan terhadap masyarakat suku itu di distrik Bastar, dan penghinaan terbuka terhadap perempuan suku yang diperlakukan oleh petugas non-suku tersebut.

Di Bihar, dunia yang sama sekali berbeda diungkapkan oleh dua jurnalis senior yang menjelaskan bagaimana gadis-gadis remaja dinikahkan dalam semalam dengan orang asing yang kemudian akan menjual mereka ke dalam prostitusi, dan bagaimana para pemuda diculik dan dipaksa menikah untuk menghindari membayar mahar. “Nyawa di Bihar adalah yang paling murah,” kata mereka dengan getir.

Berjuang untuk Didengar

Wartawan lain menggunakan dialog tersebut untuk membahas tantangan yang mereka hadapi saat melaporkan dari berbagai bagian India, bahkan sebelum pandemi. Tidak dianggap serius oleh birokrat dan politisi laki-laki adalah bahaya profesional.

“Jangan ganggu saya dengan pertanyaan konyol” dan “Anda tidak akan mengerti, sudahlah” adalah di antara beberapa tanggapan yang diterima wartawan wanita dari pejabat.

Iram Siddique dari Indian Express, yang memilih untuk meninggalkan pekerjaannya yang nyaman sebagai reporter di kotanya sendiri di Mumbai dan menjadi koresponden khusus di Madhya Pradesh, sebuah negara bagian yang tidak dikenalnya, ditanyai berapa usianya oleh seorang politisi senior dan diejek olehnya karena kurangnya pengetahuan tentang negara bagian itu.

Deepthi Bathini dan Rishika Sadam dari Print dari Andhra Pradesh menceritakan betapa sulitnya untuk didengar sebagai satu-satunya wanita dalam konferensi pers. Sementara Jyoti Yadav telah dicemooh oleh buruh migran muda di Bihar, Bathini kena kantong plastik air yang dilemparkan padanya saat meliput demonstrasi politik.

Terlepas dari semua ini, betapa istimewanya jurnalis perempuan muda di kota-kota besar dirasakan oleh para jurnalis dari Bihar. Tidak hanya yang terakhir harus menyeimbangkan kehidupan rumah dan kantor, mereka juga harus berjuang dengan transportasi umum yang tidak aman.

Rekan laki-laki mereka juga menyarankan agar mereka menerjemahkan liputan mereka, sambil membenci kehadiran mereka di kantor pada larut malam ("kami diharapkan berada di rumah pada waktu itu," kata seseorang). Ini berarti tekanan luar biasa untuk membuktikan diri mereka mampu melakukan liputan politik dan investigasi.

Para wartawan ini menghadapi tantangan, meskipun dengan biaya besar untuk kesehatan mental mereka, kata Rajni Shankar dari United News of India, sebuah kantor berita.

Jyoti Yadav mengatasi rintangan yang bahkan lebih besar ketika dia kembali ke Haryana sebagai jurnalis yang mengenakan celana jins dan membawa ponsel untuk mewawancarai orang-orang yang melarang jeans dan ponsel untuk anak perempuan.

Menariknya, pendengar tetap serial tersebut adalah veteran pembela hak asasi manusia Tahira Abdullah dari Islamabad.

Jauh dari menemukan akun yang sulit untuk diidentifikasi, dia "merasa seperti di rumah sendiri karena sayangnya semuanya begitu akrab -- sikap patriarki, pelecehan seksual, menimbulkan rasa persaudaraan lintas batas." Ketika Gather Sisters menyusun serial itu, gelombang kedua di India sedang mencapai puncaknya.

Yakin bahwa warga dibohongi, dan bahwa tidak akan ada pertanggungjawaban, kelompok tersebut memutuskan untuk mendengar kebenaran dari laporan saksi mata dari orang-orang yang dapat mereka percayai.

Mengingat jaringan mereka, tidak sulit untuk menemukan campuran reporter yang beragam, satu-satunya kriteria adalah bahwa mereka merupakan "pencari berita" dengan "wawasan dan keberanian untuk melawan narasi resmi." Tak satu pun dari mereka dibayar.

Serial tersebut, kata penyelenggara Tithiya Sharma, membuatnya merasa bahwa “ini adalah waktu yang berbahaya untuk menjadi reporter wanita.”(gijn)

 

Baca 34 kali Terakhir diubah pada Kamis, 23 September 2021 09:17
Bagikan: